IQRO' - BACALAH

Master Of Tutorial

Cari

Home » » Keutamaan Puasa 'Asyura (Muharram) dan Tingkatannya

Keutamaan Puasa 'Asyura (Muharram) dan Tingkatannya

بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
puasa Asyura, muharram
Puasa 9 - 10 - 11 Muharram.
Hari ‘Asyura berasal dari bahasa arab yang artinya hari ke sepuluh di bulan Muharram. Hari ini memiliki keistimewaan tersendiri di dalam islam. Nabi Muhammad saw. biasa berpuasa pada hari itu dan memerintahkan umatnya untuk melakukan hal serupa.
Keutamaan puasa ini juga sangat besar sehingga Nabi saw. menekankan dalam haditsnya:
" Puasa yang paling utama setelah (puasa) Ramadhan adalah (puasa) di bulan Allah (bulan) Muharram,…" [HR Muslim]
Dan tentang puasa ‘Asyura, pahalanya adalah pengampunan atas dosa setahun sebelumnya: Dari Abu Qatadah radhiallahu anhu,                                     وَصَوْمُ يَوْمَ عَاشُوْرَاءَ إنِّي أَحْتَسِبُ عَلَى اللّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَنَة َالتِيْ قَبْلَهُ
Dan puasa di hari ‘Asyura, sungguh saya mengharap kepada Allah bisa menggugurkan dosa setahun yang lalu”. [Sunan Abu Dawud]

Hadits Tentang Kaidah Puasa 'Asyura

  1. Diterima dari Abu Hurairah r.a. katanya: "Ditanyakan orang kepada Rasulullah saw.'Shalat apakah yang lebih utama setelah shalat fardhu '? Ujar Nabi: 'Yaitu shalat di tengah malam'. Tanya mereka lagi:'Puasa manakah yang lebih utama setelah puasa Ramadhan?' Ujar Nabi : 'Puasa pada bulan Allah yang kamu namakan bulan Muharram'." (Riwayat Ahmad, Muslim dan Abu Daud).
  2. Dari Mu'awiyah bin Abu Sufyan, katanya: "Saya dengar Rasulullah saw. bersabda: 'Hari ini ialah hari 'Asyura, dan kamu tidak diwajibkan berpuasa padanya. Dan saya sekarang berpuasa, maka siapa yang suka, berpuasalah dan siapa yang tidak, berbukalah'!" (Disepakati oleh Bukhari dan Muslim).
  3. Dari 'Aisyah r.a., katanya: " Hari 'Asyuura asalah hari yang dipuasakan oleh orang-orang Quraisy di masa Jahiliyah. Rasulullah juga biasa mempuasakannya, dan tatkala datang di Madinah, ia berpuasaa pada hari itu dan menyuruh orang-orang untuk turut berpuasa. Maka tatkala difardhukan puasa Ramadahan, sabdanya: 'Siapa yang ingin berpuasa, ia berpuasa dan siapa yang tidak, ia berbuka'." (Disepakati bersama).
  4. Dari Ibnu Abbas r.a., katanya:"Nabi saw. datang ke Madinah, dan dilihatnya orang-orang Yahudi berpuasa pada hari 'Asyura. maka tanya Nabi: 'Ada apa ini'? Ujar mereka: 'Hari baik di saat mana Allah membebaskan Nabi Musa dan Bani Israil dari musuh mereka, hingga dipuasakan oleh Musa', Maka sabda Nabi saw.: 'Saya lebih berhak terhadap Musa daripada kamu', lalu beliau berpuasa pada hari itu dan menyuruh orang agar berpuasa."(Disepakati oleh Bukhari dan Muslim).Dari Abu Musa Al-'Asy'ari r.a., katanya: "Hari 'Asyura itu dibesarkan oleh orang Yahudi dan merekea jadikan seagai hari raya. Maka bersabdalah Rasulullah saw.: 'Puasakanlah hari itu oleh kamu sendiri'!" (Disepakati oleh Bukhari dan Muslim).
  5. Diterima dari Ibnu Abbas r.a., katanya: "Tatkala Rasulullah saw. berpuasa pada hai 'Asyura dan menitahkan orang agar mempuaakannya, mereka berkata: 'Ya Rasulullah, ia adalah suatu hari yang dibesarkan oleh orang Yahudi dan Nasrani. Maka ujar Nabi: 'Jika datang tahun depan, - isnyaallah - kita berpuasa pad hari ke sembilan'" kata Ibnu Abbas: "Maka belum lagi datang tahun depan itu, Rasulullah saw. pun wafatlah." (H.R. Muslim dan Abu Darda'). Dan pas satu riwayat, kalimatnya berbunya: " Maka ujar Rasulullah: 'Seandainya saya masih ada hingga tahun depan, maka saya akan berpuasa pada hari ke sembilan' - yakni bersama hari 'Asyura -."(H.R.Ahmad dan Muslim).
Para ulama menyebutkan bahwa puasa 'Asyura itu ada tiga tingkat:
  • Tingkat pertama: berpuasa selama 3 hari, yaitu hari/tangal  ke-9, ke-10  dan ke-11.
  • Tingkat kedua: berpuasa pada hari ke-9 dan ke-10. 
  • Tingkat ketiga: berpuasa hanya pada hari ke-10 saja.

Berlapang-Lapang Pada Hari 'Asyura

Diterima dari Jabir bin Abdullah r.a. bahwa Rasulullah saw. bersabda: "Barangsiapa memberi kelapangan bagi dirinya dan bagi keluarganya pada hari 'Asyura, maka Allah akan memberi kelapangan baginya sepanjang tahun itu." (Diriwayatkan oleh Baihaqi dan Asy-Sya'b, dan oleh Ibnu Abdil Bar).
Hadits tersebut mempunyai jalan-jalan lain, tetapi semuanya lemah. Hanya bila sebagian digabungkan kepada lainnya, maka ia akan bertambah kuat sebagaimana dikatakan oleh Sakhawi.
                      ﺳُﺒْﺤَﺎﻧَﻚَ ﺍﻟﻠَّﻬُﻢَّ ﻭَﺑِﺤَﻤْﺪِﻙَ ﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺃَﻥْ ﻻَ ﺇِﻟﻪَ ﺇِﻻَّ ﺃَﻧْﺖَ ﺃَﺳْﺘَﻐْﻔِﺮُﻙَ ﻭَﺃَﺗُﻮْﺏُ ﺇِﻟَﻴْﻚ                          “Maha suci Engkau ya Allah, dan segala puji bagi-Mu. Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan melainkan Engkau. Aku mohon ampun dan bertaubat kepada-Mu.”


sumber : jadipintar.com 

0 komentar:

Posting Komentar

Terima kasih atas saran & kritiknya !!

Luas Lingkaran

MENGHITUNG LUAS LINGKARAN

Nilai jari-jari   = 

Terbaru

Lokasi Master of Tutorial

Anda Pengunjung ke :

Translate

Google+ Badge

Google+ Followers

Pengikut

Diberdayakan oleh Blogger.